Just another WordPress.com site

Sistem Gerak


Salah satu ciri dari makhluk hidup adalah bergerak. Secara umum gerak dapat diartikan berpindah tempat atau perubahan posisi sebagian atau seluruh bagian dari tubuh makhluk hidup. Makhluk hidup akan bergerak bila aka impuls atau rangsangan yang mengenai sebagian atau  seluruh bagian tubuhnya.  Pada hewan dan manusia dapat mewakili pengertian gerak secara umum dan dapat dilihat dengan kasat mata ( secara nyata ). Gerak pada manusia dan hewan menggunakan alat gerak yang tersusun dalam sistem gerak.

Sistem gerak yang menyebabkan tubuh memiliki bentuk. Sistem gerak dibagi menjadi 3, yaitu:

  1. Tulang

Tulang disebut alat gerak pasif karena tulang tidak dapat melakukan pergerakkannya sendiri. Tanpa adanya alat gerak aktif yang menempel pada tulang, maka tulang-tulang pada manusia dan hewan akan diam dan tidak dapat membentuk alat pergerakan yang sesungguhnya. Walaupun merupakan alat gerak pasif tetapi tulang mempunyai peranan yang besar dalam sistem gerak manusia dan hewan. Tulang disebut juga dengan Rangka ( Skeleton )

Fungsi Rangka

  • Memberikan bentuk tubuh makhluk hidup.
  • Melindungi organ-organ tubuh yang vital.
  • Menahan dan menegakkan tubuh.
  • Tempat pembentukan sel darah ( Tulang Keras )
  • Tempat perlekatan otot.
  • Tempat penimbunan/penyimpanan zat kapur.
  • Sebagai alat gerak pasif.

Jenis-jenis Tulang

1)    Tulang rawan ( Kartilago )

Berfungsi untuk melindungi bagian ujung epifise tulang. Kartilago banyak banyak dijumpai pada masa bayi terutama pada saat proses perkembangan embrio menjadi fetus. Pembentukan rangka fetus di dominasi oleh cartilago. Tidak semua tulang rawan dalam tubuh yg tetap menjadi cartilago. Ada tulang-tulang tertentu yg semakin lama akan mengeras menjadi Tulang Keras. Seperti dijumpai pada trachea/tenggorokan, daun telinga, hidung bagian ujung, ruas-ruas persendian tulang merupakan tulang rawan. Cartilago dibentuk oleh zat pembentuk tulang rawan yang disebut dengan Condrosit. Tulang rawan berawal dari selaput tulang rawan yang disebut pericondrium.

Fungsi Tulang Rawan : 1. Sebagai bantalan tulang agar antar tulang tak bertemu.

2. Sebagai jaringan ikat yang fleksibel

2.) Tulang Keras ( Osteon )

Osteon berfungsi :

  1. Sebagai penyusun sistem rangka tubuh.
  2. Sebagai pelindung organ-organ yang vital.
  3. Untuk melindungi sum-sum tulang.
  4. Membentuk lingkaran sel tulang bersama pembuluh darah dan membentuk saluran Havers

Tulang Keras merupkan tulang yang terdiri dari sel-sel tulang yang disebut dengan ‘kondosit’. Awalnya, tulang keras juga merupakan tulang rawan namun mengeras karena osteoblas.

Macam-macam Tulang

1.)     Tulang pipa/panjang

Tulang ini pada umumnya berbentuk tabung, berongga dan memanjang. Pada kedua bagian ujungnya terjadi perluasan tulang. Fungsi dari perluasan ini untuk berhubungan dengan tulang yang lain. Pada rongga tulang ini berisi sumsum kuning dan lemak. Tulang pipa dapat dijumpai Tulang Betis, atau Tulang Pengumpil.

2.)     Tulang pipih

Tulang pipih berbentuk gepeng memipih, tipis. Tulang ini tersusun dari 2 buah lempengan tulang kompak dan tulang spons. Rongga diantara kedua lempengan tulang tersebut terisi sumsum merah. Tulang pipih dapat dijumpai pada Tulang Tengkorak atau Tulang belikat.

3.)     Tulang pendek ( Tulang tak beraturan )

   Tulang pendek berbentuk bulat dan pendek tidak beraturan atau silinder kecil. Rongga tulang pendek berisi sumsum merah. Tulang pendek dapat dijumpai pada ruas-ruas Tulang Belakang, Tulang Pergelangan Tangan, danTulang telapak Tangan dan jari.



Susunan Rangka Tubuh Manusia

1.) Tulang Tengkorak

1)      Tulang dahi = 1 buah

2)      Tulang ubun-ubun = 2 buah

3)      Tulang kepala bagian belakang = 1 buah

4)      Tulang pelipis = 2 buah

5)      Tulang baji = 2 buah

6)      Tulang tapis = 2 buah

7)      Tulang mata = 2 buah

8)      Tulang air mata = 2 buah

9)      Tulang rongga mata = 2 buah

10)   Tulang pipi = 2 buah

11)   Tulang hidung = 2 buah

12)   Tulang rahang atas = 2 buah

13)   Tulang rahang bawah = 2 buah

14)   Tulang langit-langit = 2 buah

15)   Tulang pangkal lidah = 1 buah

2.) Tulang Badan

1)      Tulang leher = 7 ruas

2)      Tulang punggung = 12 ruas

3)      Tulang pinggang = 5 ruas

4)      Tulang kelangkang = 5 buah

5)      Tulang ekor =4 ruas (menyatu)

 Tulang dada :

1)      Tulang dada bagian hulu = 1 buah

2)      Tulang dada bagian badan = 1 buah

3)      Tulang dada bagian taju pedang = 1buah

 Tulang rusuk :

1)      Tulang rusuk sejati = 7 pasang

2)      Tulang rusuk palsu = 3 pasang

3)      Tulang rusuk melayang = 2 pasang

 

Tulang gelang bahu :

1)      Tulang selangka = 2 buah

2)      Tulang belikat = 2 buah

Tulang gelang panggul :

1)      Tulang usus = 2 buah

2)      Tulang duduk = 2 buah

3)      Tulang kemaluan = 2 buah

3.) Tulang Anggota Gerak

 Tulang pergerakan atas :

1)         Tulang lengan atas  = 2 buah

2)         Tulang pengumpil = 2 buah

3)         Tulang hasta = 2 buah

4)         Tulang pergelangan tangan = 2 x 8 buah

5)         Tulang telapak tangan = 2 x 5 buah

6)         Tulang ruas jari tangan = 2 x 14 ruas

Tulang pergerakan bawah :

1)         Tulang paha = 2 buah

2)         Tulang tempurung lutut = 2 buah

3)         Tulang betis = 2 buah

4)         Tulang kering = 2 buah

5)         Tulang pergelangan kaki = 2 x 7 ruas

6)         Tulang telapak kaki = 2 x 5 buah

7)         Tulang ruas jari kaki = 2 x 14 ruas

Sendi

Merupakan hubungan antara 2 buah tulang. Struktur khusus yang terdapat pada artikulasi yang dapat memungkinkanuntuk pergerakan disebut  dengan sendi.

1)    SINARTHROSIS atau sendi mati.

Yaitu hubungan antara 2 tulang yang tidak dapat digerakkan sama sekali. Dijumpai pada hubungan tulang pada tulang-tulang tengkorak yang disebut sutura.

2)    AMFIARTHROSIS atau sendi kaku.

Yaitu hubungan antara 2 tulang  yang dapat digerakkan secara terbatas. Dihubungkan dengan cartilago atau tulang rawan.  Terdapat di ruas-ruas tulang belakang, tulang rusuk dengan tulang belakang.

3) DIARTHROSIS atau sendi hidup.

Yaitu hubungan antara 2 tulang  yang  dapat digerakkan secara leluasa atau tidak terbatas.

Dapat dibedakan menjadi :                                                                                                               

a) Sendi engsel : Yaitu hubungan antar tulang yang memungkinkan gerakan hanya satu arah saja. Dijumpai pada hubungan tulang siku, dan tulang lutut


b) Sendi pelana/sendi sellaris : Yaitu hubungan antar tulang yang memungkinkan  gerakan kedua arah. Dijumpai pada hubungan sendi pada tulang ibu jari.

c) Sendi putar : Yaitu hubungan antar tulang yang memungkinkan salah satu tulang berputar terhadap tulang yang lain sebagai porosnya.

d) Sendi peluru/endartrosis : Yaitu hubungan antar tulang yang memungkinkan gerakan ke segala arah/gerakan bebas







e) Sendi geser : Yaitu hubungan antar tulang yang memungkinkan gerakan pada satu bidang  saja atau gerakan bergeser.

 

2.    Otot

 Berdasarkan struktur selnya dibedakan menjadi  :

Otot Polos/Licin

  • Memiliki bentuk sel otot seperti silibdris/gelendong dengan kedua ujung meruncing.
  • Memiliki satu buah inti sel yang terletak di tengah sel otot.
  • Mempunyai permukaan sel otot yang polos dan halus/licin.
  • Pergerakan sel otot ini diluar kehendak/tanpa disadari dengan sifat pergerakan lambat dan teratur. Sehingga dengan demikian tidak memungkinkan cepat lelah pada sel otot.
  • Sel otot ini banyak dijumpai di seluruh organ dalam tubuh keculai jantung dan rangka.

Otot Lurik / Rangka                                                                                                                        1)      Memiliki bentuk sel yang panjang seperti serabut/benang/filament.

2)      Memiliki banyak inti sel yang terletak di tepi.

3)      Memiliki permukaan yang tampak bergaris-garis gelap dan terang yanag melintang pada struktur selnya. Hal ini dikarenakan adanya myofibril yang tidak seragam/tidak sama tebalnya pad permukaan sel otot.

4)      Pergerakan sel otot ini sesuai dengan kehendak/diperintah oleh otak. Sehingga sifat pergerakannya cepat dan tidak teratur serta mudah lelah.

5)      Sel otot ini hanya dijumpai di rangka, karena melekat di tulang untuk pergerakan.

Otot Jantung

  • Memiliki bentuksel yang memanjang seperti serabut/filament yang bercabang. Percabangan sel otot jantung disebut dengan Sinsitium.
  • Memilki banyak inti sel yang terletak di tepi agak ke tengah.
  • Pergerakan sel otot ini tanpa disadari/diluar kehendak.s ehingga sifat pergerakannya adalah lamat, teratur dan tidak mudah lelah.
  • Sel otot ini hanya dijumpai pada organ jantung.

Bagan/skema mekanisme cara kerja otot.

1 Kontraksi

Impuls                  sel otot                 ujung saraf                         asetilkolin                            sel otot                 membebaskan ion Ca 2+ protein aktin + myosin                   aktomiosin                          serabut otot memendek                              kontraksi.

2 Relaksasi

Impuls                  plasma sel otot                                  menyerap Ca 2+ aktomiosin                          aktin + myosin                   serabut otot memanjang                             relaksasi.

Kelainan pada tulang dan otot

Penyebab kelainan oleh :

  • Genetis
  • Kuman penyakit.
  • Kelainan susunan tulang dan sendi.
  • Kebiasaan sikap duduk yang salah.
  • Kebiasaan aktivitas kerja yang berlebihan.
  • Kurang gizi.
  • Kecelakaan.

Macam kelainan pada sistem gerak

Fraktura /patah tulang

Yaitu kelainan pada tulang akibat kecelakaan, baik kendaraan bermotor atau jatuh. Dibedakan menjadi 2 yaitu fraktura yang tertutup (patah tulang yang tidak sampai merobek  kulit/otot) dan fraktura yang terbuka (patah tulang yang merobek/menembus kulit/otot).

Fisura/retak tulang

Yaitu kelainan tulang yang  menimbulkan keretakan pada tulang, akibat kecelakaaan.

Osteoporosis

Yaitu kelainan pada tulang  yang disebakan karena adanya pengeropososan tulang. Hal ini karena tubuh sudah tidak mampu lagi menyerap dan menggunakan Calcium  secara normal.


Kelainan Karena Kebiasaan Duduk yang Salah

Lordosis

Yaitu kelainan tulang karena sikap duduk sehingga tulang belakang  melekung pada daerah lumbalis. Ha ini akan mengakibatkan posisi kepala tertarik ke belakang.

Skolisosis

Yaitu kelainan tulang karena sikap duduk sehingga tulang belakang melekung ke araah lateral. Hal ini akan  menyebabkan badan akan bengkok membentuk huruf S.

Kifosis

Yaitu kelainan tulang karena sikap duduk sehingga tulang belakang yanag terlalu membengkok ke  belakang.

Hipertrofi

Yaitu kelainan otot yang membesar dan menjadi lebih kuat karena sel otot diberikan kegiatan/aktivitas yang terus menerus secara berlebihan.

Atrofi

Yaitu kelainan otot yang mengecil, lemah, fungsi otot yang menurun. Hal ini disebabkan adanya penyakit polimielitis yang dapat merusakkan sel saraf pada otot.

Stiff/kaku leher

Yaitu kelainan otot karena adanya peradangan otot trapesius leher akibat gerakan yang menghentak secara tiba-tiba/salah gerak.

Tetanus

Yaitu kelainan otot yang disebabkan adanya infeksi bakteri Clostridium tetani. Sehingga menyebabkan otot menjadi kejang-kejang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: